Apakah manusia Indonesia rasialis? Kerusuhan di Papua belakangan ini hendaknya menyadarkan bahwa merangkul saudara-saudara di Papua tidak cukup hanya dengan pembangunan infrastruktur. Elit politik hendaknya memberi teladan, tidak justru mengambil kesempatan di air keruh.
Desember 2019
Hari ini
Mg Sn Sls Rb Kms Jmt Sbt
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930311234
567891011
 

Arsip Artikel



"Kabinet Indonesia Maju"
24 Oktober 2019
Pada masa jabatan periode ke dua (2019-2014) presiden Joko Widodo memiliki kesempatan untuk benar-benar membuat warisan kebijakan (legacy) yang baik karena mestinya tidak punya beban lagi. Sistem presidensial dapat dimurnikan dengan penggunaan hak prerogatif presiden yang kuat. Namun sosok Kabinet Indonesia Maju yang diumumkan pada hari Rabu 23 Oktober 2019 tampaknya masih mengakomodasi tokoh-tokoh dari Parpol. Berbagai macam kejutan muncul dalam fungsi-fungsi kabinet di bidang pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan rakyat. Rakyat tentunya berharap bahwa wajah-wajah baru dalam kabinet ini akan mampu membuat terobosan bagi peningkatan kemakmuran rakyat secara lebih merata. Tulisan ini saya kirim ke sebuah harian lokal, tetapi karena sudah banyak komentar mengenai kabinet baru, tampaknya redaksi sulit memuatnya. [selengkapnya]
 
Audit Keuangan dengan ASB
04 Oktober 2019
Kuliah-5 [selengkapnya]
 
Konsep dan Pelaksanaan Audit Kinerja
04 Oktober 2019
Kuliah-3 [selengkapnya]
 
Jenis dan Lingkup Audit Sektor Publik
04 Oktober 2019
Materi kuliah-2 [selengkapnya]
 
Akuntabilitas, Audit Kinerja dan Keuangan, dan Analisis Standar Belanja (ASB)
04 Oktober 2019
Untuk menyediakan materi bagi para mahasiswa S1 Reguler Departemen MKP, saya unggah di sini materi kuliah paruh pertama pada Semester I Tahun 2019/2010. Karena tidak sempat menjelaskan dengan pengantar isi satu per satu, saya sertakan saja paparan yang sudah dalam format PDF ini supaya para mahasiswa dapat belajar dengan efisien. Namun demikian, walaupun materi paparan di kelas sudah diperoleh, pemahaman yang lengkap mengenai kuliah audit internal sektor publik ini harus disertai dengan bacaan-bacaan lain, terutama yang memuat kasus riil dalam lingkup organisasi pemerintah di Indonesia. [selengkapnya]
 
"KPK, Anjing Penjaga Yang Menggigit Tuannya", Majalah Tempo, 23 September 2019
26 September 2019
Kegelisahan para akademisi di UGM mengenai nasib pemberantasan korupsi di Indonesia dengan adanya upaya pelemahan sistematis terhadap KPK sudah disampaikan secara kolektif pada pernyataan keprihatinan pada hari Minggu tgl 15 September 2019. Tetapi, selang dua hari kemudian, DPR bersama pemerintah tetap mengesahkan revisi atas UU No.30/2002. Saya berusaha untuk tetap menempatkan isu mengenai revisi atas undang-undang ini secara jernih dengan tetap mengakui beberapa kelemahan dalam sistem penindakan KPK tetapi juga mengkhawatirkan bahwa langkah DPR yang terburu-buru untuk mengesahkan revisi atas undang-undang tersebut merupakan pertanda buruk bagi masa-depan pemberantasan korupsi di Indonesia. Belakangan, bukan hanya para dosen dan guru-besar saja yang prihatin atas langkah Presiden dan para politisi di DPR. Gelombang unjuk-rasa terjadi di Jakarta, Jogja, Medan, Makassar, dan kota-kota lainnya. Apakah para wakil rakyat itu benar-benar ingin menghabisi KPK karena korupsi politik yang selama ini mereka lakukan? Sangat menyedihkan kalau motif itu benar-benar melandasi revisi undang-undang ini. [selengkapnya]
 
Silabus Kebijakan Publik Berbasis Evidens, 2019
22 Agustus 2019
Silabus MAP, 2019 [selengkapnya]
 
Paradigma penganggaran publik
26 Februari 2019
Kuliah ke-3 di program S2 Manajemen dan Kebijakan Publik ini membahas tentang empat paradigma yang paling banyak diketahui dalam sistem penganggaran publik, yaitu: 1) Line-item budgeting; 2) PPBS (Planning, Programming and Budgeting Systems); 3) Zero-Based Budgeting; dan 4) Performance-Based Budgeting. Secara formal, pemerintah Indonesia menekankan bahwa kita sudah menganut paradigma paling maju dan modern, yaitu penganggaran berbasis kinerja (Performance-Based Budgeting). Namun dalam kenyataan praktiknya di Indonesia, tampaknya kita masih menggunakan sistem campuran di mana setiap ciri pokok dari keempat paradigma ini masih mewarnai cara para pejabat publik menyusun anggaran publik (APBN maupun APBD) di Indonesia. [selengkapnya]
 
Isu Kelembagaan dalam Pengelolaan Kawasan Borobudur, Ambarrukmo Plaza Hotel, 15 Februari 2019
21 Februari 2019
Sebuah seminar nasional bertajuk "Legenda Borobudur" diselenggarakan oleh Kementerian Pariwisata dan saya beruntung diundang sebagai salah satu pembicara. Berbeda dengan para pembicara lain yang mengungkapkan hal-hal yang bersifat arkeologis, kultural dan magis tentang Borobudur, saya justru mengungkapkan hal-hal yang mungkin membuat tidak nyaman bagi para hadirin yang terdiri dari pejabat, budayawan, praktisi bisnis pariwisata, dan para mahasiswa ini. Tetapi saya yakin bahwa hanya dengan mengungkapkan fakta-fakta tentang kekacauan manajemen karena kurang jelasnya kebijakan kelembagaan dan koordinasi ini kita bisa melestarikan Borobudur dengan lebih baik dan efektif. Tampaknya kita harus banyak belajar dari sistem manajemen warisan dunia di Angkor Vat, Kamboja, yang ternyata lebih baik dan lebih menjanjikan. [selengkapnya]
 
Silabus Politik Keuangan Daerah, Program S2-PLOD, Fisipol UGM
15 Februari 2019
Silabus [selengkapnya]



 
   Copyright © 2019 Wahyudi Kumorotomo. All rights reserved.